Satwa Unik
Jan
9

Cara menernakkan kura-kura sulcata (Geochelone sulcata)

Breeding Sulcata Tortoise

Perkenalan Habitat dan Tingkah Laku

Sulcata Tortoise (African-Spurred Tortoise) atau dengan bahasa latinnya (Centrochelys [Geochelone] sulcata), adalah jenis kura-kura ketiga terbesar di dunia setelah Galapagis Tortoise dan Aldabra Tortoise. Berasal dari  dari bagian utara dan tengah Benua Afrika, menyebar dari guruh Sahara hingga gurun Ethiopia. Keadaan suhu gurun yang berubah drastis setiap harinya, dari 60F/42C dimalam hari hingga 110F/92C disiang hari membuat binatang ini memiliki daya tahan tubuh yang sangat baik. Untuk menyelamatkan diri dari iklim gurun, ia memiliki kemampuan untuk menguburkan dirinya dengan menggali lubang hingga kedalaman dua kaki dalam satu jam. Selain menguburkan diri dalam tanah atau pasir, mereka juga mampu menguburkan diri dalam lumpur hingga beberapa jam lamanya.

Sifat- sifat tersebut menjadikan binatang ini salah satu binatang peliharaan yang paling digemari dari jenis kura-kura. Jika anda telah memiliki pasangan dewasa yang siap kawin, saatnya mengumpulkan uang dari sebuah hobi. Reproduksi biakan Sulcata Tortoise bisa terbilang sangatlah mudah.

Proses Perkawinan:

Pejantan Sulcata Turtoise tiba pada masa siap kawin ketika diameter tubuhnya mencapai 35cm. Di iklim Indonesia Musim kawin bisa terjadi  setiap saat dari bulan September hingga Januari, walaupun pada kenyatannya perkawinan sering terjadi setelah musim penghujan.
Hal pertama yang anda harus persiapkan adalah ruangan yang cukup luas bagi kedua induk, karena dalam ruangan yang sempit, pejantan yang sangat agresif dapat melukai tubuh terutama tempurung betina. Pindahkan juga pejantan lainnya karena pejantan lain dapat menganggu proses perkawinan, para pejantan cenderung untuk bertarung satu sama lain hingga dapat berakibat fatal. Satu pejantan sudah cukup untuk mengawini empat betina. Tetapi kalo keadaan tempat gak memungkinkan , mau gimana lagi. Anda akan melihat mereka mulai kawin ketika ketika pejantan bergerak untuk mengarahkan betina dengan berbagai cara, misalnya membatasi pergerakan betina dengan mengitarinya atau bahkan sampai memblokade jalannya. Alasan pejantan melakukan ini adalah untuk menghentikan pergerakan betina selama mungkin agar pejantan memiliki waktu untuk mengambil posisi menumpuk diatas betina. Biasanya proses perkawinan akan disertai  dengan raungan dan erangan yang cukup berisik.

Proses Bertelur

Tubuh betina akan mulai membengkak selang beberapa waktu setelah kawin, ini merupakan indikasi bahwa betina telah terbuahi dan tubuhnya penuh dengan telur. Betina akan mulai mengurangi jatah makannya dan menampakan tanda-tanda kegelisahan. Ini disebabkan karena betina sedang mencari sarang bagi telur-telurnya. Setelah enam hingga delapan minggu dari waktu perkawinan betina mulai bertelur.

Pertama kali yang dilakukan betina setelah menemukan lokasi sarang, ia akan membersihkan dataran tanah/pasir dengan kakinya , lalu mengencingi tanah tersebut dan menggalinya. Kedalaman sarang berukuran  kira-kira 7cm hingga 14cm dengan diameter 60cmKetika betina merasa sarangnya telah cukup dalam, dia akan memutar balik posisi badan hingga ekor menghadap kedalam sarang lalu mulai bertelur. Selama ia meletakkan telurnya, kedua kaki belakang bekerja untuk mengubur telur-telurnya dengan tanah . Beberapa betina akan menggali empat hingga lima lubang sarang sebelum ia memutuskan untuk bertelur.

Proses bertelur ini dapat memakan waktu kurang lebih hingga lima jam. Seekor betina mampu bertelur 15  sampai 42 butir dan setiap telur memakan waktu hingga 3 menit untuk keluar. Setelah selesai bertelur, dia akan menutupi sarangnya dan memakan waktu kurang lebih satu jam.

Pada saat ini betina sangat protektif dengan sarang telurnya, dia akan bersikap agresif hingga terkadang menyerang apapun atau siapapun yang mendekati sarangnya. Jadi sebaiknya anda amankan betina tersebut dari makhluk lain selama ia bertelur. Biasanya betina akan berjaga pada sarangnya hingga tiga hari kedepan, jika anda ingin mengumpulkam telur-telur tersebut sesegera mungkin, berhati-hatilah karena ada kemungkinan besar induk betina akan menyerang anda dengan ganas. Tak jarang pulan beberapa betina bersikap jinak, mereka hanya akan menutupi kembali sarangnya setelah anda kosongkan.

Inkubasi / Pengeraman:

Ada dua cara yang dapat anda tentukan sendiri untuk pengeraman telur. Cara pertama adalah dengan membiarkan telur pada sarangnya hingga menetas secara alami delapan bulan kemudian. Tapi anda harus benar-benar yakin bahwa lingkungan sarang aman dari pemangsa telur dan suhu berkisar antara 82F/64C hingga 86F/68C.

Cara kedua adalah mengumpulkan telur secepat mungkin dari sarangnya, terutama jika sarang telur berada diluar ruangan tertutup. Hal ini untuk menghindari rusaknya telur dari pemangsa. Letakan telur pada sebuah wadah dan kuburkan dengan “vermiculite” ditambah air dengan berat rasio 1:5. Ukurlah suhu diantara 82F/64Chingga 86F/68C. Telur akan menetas dalam waktu 100 hingga 200 hari.

Pada umumnya telur akan menetas secara bersamaan dalam waktu beberapa hari saja, tapi terkadang  telur-telur tersebut menetas dengan selisih waktu yang cukup lama, yaitu dari jangka waktu satu minggu sampai satu bulan untuk menetas semuanya.

Setelah menetas biarkan bayi-bayi tortoise di tempat inkubasi hingga cairan telur merembes, lalu angkatlah mereka dan letakkan diatas handuk bersih untuk mengeringkan tubuhnya.

Sifat dasar dari Sulcata Tortoise adalah agresif terhadap sesama jenisnya. Keagresifan ini telah dimulai pada saat mereka baru saja menetas. Bayi-bayi Sulcata Tortoise akan saling menerjang satu sama lain hingga tubuh lawannya terbalik.

Selamat mencoba!

Posted in Informasi Umum | RSS Feed | 4 Comments »

4 Responses

  1. tama Says:

    harga berapa untuk ukuran sulcata kecil??

  2. Rony Says:

    artikel yang bagus untuk belajar beternak sulkat thx for share this artikel

  3. Rony Says:

    good articel

  4. siff_satwaunik Says:

    Thanks bro.. :)

Leave a Comment

Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.